Jumat, 26 Juli 2019

Ummu Rabiah, Potret Ibu Peduli Pendidikan Anak


[KAJIAN SIROH]

// Ummu Rabiah, Potret Ibu Peduli Pendidikan Anak //
   

Aku akan pergi berperang, aku punya dua tujuan, membantu pasukan muslimin memenangkan peperangan atau menemui kesyahidan.

Tapi Abu Abdurrahman, kepada siapa engkau menitipkan aku beserta bayi dalam kandunganku? Sementara kamu tidak mempunyai sanak keluarga di kota ini.

Aku titipkan engkau kepada Allah dan Rasul-Nya. Dan ini aku tinggalkan 30.000 dinar untukmu, pakailah sebaik-baiknya untuk keperluan anak kita kelak hingga aku kembali.

 Mari kita bayangkan sejenak jika Ummu Rabiah adalah emak-emak millennial, apa yang akan diperbuat dengan uang 30.000 dinar. Pasti tidak jauh-jauh dari membeli kebun kurma, kebun anggur, atau membuka peternakan Unta atau apapun yang bisa menjadi semacam passive income, sehingga tak perlu berlelah-lelah membanting tulang dan dapat sepenuhnya fokus membesarkan anak seorang diri.

Nyatanya Ummu Rabiah tak seperti itu, dia menginvestasikan seluruh uang tersebut pada sesuatu yang bahkan warga Madinah pada zaman itu (51 H) menggelengkan kepalanya. Bahkan Ummu Rabiah sendiri tidak berani menceritakannya kepada sang suami Farrukh sepulang dari peperangan.

Dikisahkan setelah tiga puluh tahun, Farrukh yang kini berusia enam puluh tahun pun pulang dari peperangan. Ketika rembulan bersinar terang, dia memasuki gerbang kota Madinah, dia pun menyusuri jalanan kota Madinah. Kemajuan pembangunan dan perubahan bangunan-bangunan kota Madinah sedikit membuatnya bingung, terlebih tak ada yang memperhatikan dan mengenalinya, bagi warga Madinah sudah tak asing lagi melihat mujahidin yang pulang pergi untuk berjihad.

Untunglah rumahnya tidak berubah, dia mendapati pintu rumahnya sedikit terbuka. Karena terlalu gembira ia pun masuk tanpa mengetuk pintu dan mengucap salam. Di dalam rumah, terdapat seorang pemuda yang terkejut melihat seorang pria tua membawa pedang memanggul tombak memasuki kediamannya di malam hari.

Perkelahian pun tak terelakkan, keributan itu pun mengundang kerumunan orang. Tentu mereka ingin membanntu tetangga yang sedang “dibobol” rumahnya. Pemuda tersebut pun berhasil mengunci Farrukh dan berjanji akan membawanya ke hadapan hakim.

Aku bukan musuh Allah dan bukan penjahat. Tapi ini rumahku, milikku, kudapati pintunya terbuka lalu aku masuk.

Ujar Farrukh yang terkejut melihat situasi yang menjadi runyam, dia pun berteriak kepada orang-orang yang berkerumun di rumahnya.

Wahai saudara-saudara, dengarkan keteranganku. Rumah ini milikku, kubeli dengan uangku. Wahai kaum, aku adalah Farrukh. Tiadakah seorang tetangga yang masih mengenali Farrukh yang tiga puluh tahun lalu pergi berjihad?

Mendengar keributan di rumahnya, Ummu Rabiah terbangun dari tidurnya lalu menengok dari jendela atas dan melihat suaminya sedang bergulat dengan darah dagingnya. Lidahnya nyaris kelu, dengan sekuat tenaga dia berseru,

Lepaskan…

Lepaskan dia, Rabiah…

Lepaskan dia, putraku,

Dia adalah ayahmu… dia ayahmu…

Saudara-saudara, tinggalkanlah mereka, semoga Allah memberkahi kalian,

Lalu dia menghampiri Farrukh,

Tenanglah, Abu Abdurrahman, dia putramu… dia putramu…

Seketika tangis pecah di antara mereka bertiga, mereka saling berpelukan melepas rindu. Terkhusus Ummu Rabiah yang seringkali mendengar desas-desus bahwa suaminya telah meninggal di peperangan, dia tak mengira bisa bertemu suaminya kembali setelah tiga puluh tahun.

Malam itu Farrukh banyak bercerita kepada istrinya, mengenai pengalamannya di medan perang, mengenai tersebarnya desas-desus kematian dirinya. Namun Ummu Rabiah tak bisa menikmati cerita suaminya, pikirannya dipenuhi kekhawatiran tentang 30.000 dinar.

Seluruh penduduk Madinah tahu bahwa Ummu Rabiah sangat loyal ketika membayar guru-guru putranya. Dia benar-benar mensyukuri nikmat kecerdasan yang dianugerahkan Allah kepada putranya, dia senantiasa mendukung sepenuh hati minat putranya pada berbagai disiplin ilmu. Dia tak pernah berpikir dua kali untuk mengirim putranya kepada guru-guru terbaik, berapapun biayanya. Kini setelah tiga puluh tahun uang pemberian suaminya tak bersisa sepeser pun, bagaimana dia harus menjelaskan sesuatu yang hasilnya tidak kasat mata.

Lamunannya buyar ketika suaminya berseru dengan penuh semangat,

Aku membawa uang 4.000 dinar. Ambillah uang yang aku titipkan kepadamu dahulu. Kita kumpulkan lalu kita belikan kebun atau rumah, kita bisa hidup dari hasil sewanya selama sisa umur kita.

Ummu Rabiah pura-pura menyibukkan diri dengan pekerjaan dan tidak menanggapi, Farrukh pun mengulangi ucapannya,

Cepatlah, mana uang itu? Bawa kemari, kita satukan dengan uang yang kubawa.

Dia menjawab lirih,

Aku letakkan uang tersebut di tempat yang semestinya dan akan kuambil beberapa hari lagiinsya Allah…

Suara adzan shubuh memotong perbincangan mereka. Farrukh pun bersiap, hari ini untuk pertama kalinya dia akan mengajak putranya ke masjid. Dalam konsep parenting Islami, berangkat bersama ke masjid dinilai menjadi momen yang peling merekatkan hubungan seorang ayah dengan putranya.

Di mana Rabiah?

Dia telah mendahuluimu, dia berangkat ke masjid ketika adzan pertama, dan sepertinya kamu akan tertinggal jamaah

Benarlah, sesampainya di masjid, Farrukh mendapati imam sudah menyelesaikan shalatnya. Dia pun segera shalat, kemudian menuju ke makam Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, mengucap shalawat atasnya, setelah itu mengambil tempat di Raudhah Muthahharah. Betapa rindunya Farrukh dengan tempat itu, dia pun shalat sunnah di situ kemudian berdoa.

Ketika hendak pulang, dia mendapati ruangan masjid telah penuh dengan orang-orang yang belajar. Mereka duduk melingkari syaikh hingga tak ada lagi tempat kosong. Karena terlalu padat, Farrukh tak bisa melihat wajah syaikh tersebut, namun dia bisa mendengar jelas apa yang disampaikan. Dia kagum dengan segala perkataan syaikh itu, juga pada kedalaman hafalannya, ketajaman ingatan, dan keluasan ilmunya, juga antusias hadirin yang untuk mendengarkannya.

Seusai majelis, Farrukh bertanya kepada orang di sampingnya.

Siapakah syaikh yang baru saja berceramah?

Orang tersebut terkejut mendengar pertanyaan Farrukh.

Apakah anda bukan orang Madinah?!

Saya penduduk Madinah.

Bagaimana mungkin ada orang Madinah yang tidak mengenal syaikh yang memberikan ceramah tadi?

Maaf saya sudah tiga puluh tahun meninggalkan kota ini dan baru kembali malam tadi.

Baiklah, tidak mengapa, akan saya jelaskan. Syaikh yang kita dengar ceramahnya tadi adalah adalah seorang tokoh ulama tabi’in, termasuk di antara ulama yang terpandang, dialah ahli hadis di Madinah, fuqaha, dan imam kami meski usianya masih sangat muda. Tidak tanggung-tanggung, majelisnya dihadiri oleh Malik bin Anas, Abu Hanifah an-Nu’man, Yahya bin Sa’id al-Anshari, Sufyan ats-Tsauri, Abdurrahman bin Amru al-Auza’i, Laits bin Sa’id dan yang lainnya.

Tetapi anda belum menyebutkan namanya kepada saya.

Namanya Rabiah, dia digelari ar-Ra’yi karena pendapatnya selalu bijak dan menentramkan hati. Dia dilahirkan tidak lama setelah ayahnya pergi berjihad, namun tadi sebelum shalat saya mendengar kabar bahwa tadi malam ayahnya telah kembali.

Farrukh tak kuasa membendung air matanya, dia segera berlari menuju rumahnya, banyak rasa yang tersirat dalam setiap tetes air matanya, haru, gembira, bangga, dan terpenting adalah syukur, dia bersyukur bahwa pilihannya untuk menitipkan keluarganya kepada Allah dan Rasul-Nya bukanlah pilihan yang salah.

Sementara di rumah, Ummu Rabiah masih cemas memikirkan jawaban untuk suaminya.

Sumber : kiblat.net

——————————
Silahkan share dengan mencantumkan sumber Info Muslimah Jember - Inspirasi Wanita Shalihah
——————————
Follow kami di:

Facebook: fb.com/InfoMuslimahJember

IG: instagram.com/InfoMuslimahJember

Youtube: https://www.youtube.com/channel/UCzg4c72yhNO7DwHUlR0_gtA

Website: www.infomuslimahjember.com

——————————
Grup WhatsApp: +628978632838
——————————
This entry was posted in

0 komentar:

Posting Komentar